Emil Dardak apresiasi gelaran Forum Kapasitas Nasional Wilayah Jabanusa di Surabaya

Emil Dardak apresiasi gelaran Forum Kapasitas Nasional Wilayah Jabanusa di Surabaya

Nusantara7.com, Surabaya  – Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak mengapresiasi kegiatan Forum Kapasitas Nasional untuk kalangan Usaha Kecil Mikro dan Menengah (UMKM) Wilayah Jawa, Bali, Madura dan Nusa Tenggara (Jabanusa) yang digelar SKK Migas di Surabaya, Selasa.

“Forum ini memberi kesempatan bagi pelaku industri dan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) untuk memasok utilisasi produk maupun jasa yang dibutuhkan oleh SKK Migas, terutama di wilayah Jatim,” kata Emil.

Emil mengatakan pihaknya ingin pelaku usaha di Jatim punya integritas, bisa dipercaya, dan amanah. Kedua, masalah kompetensi, ini yang relatif.

Forum tersebut dinilai Emil cukup efektif dalam menjembatani komunikasi dan menjodohkan perusahaan daerah dengan mitra. Sehingga bisa bekerja sama membangun pengalaman, kompetensi, dan kapasitas untuk menjawab kebutuhan industri migas yang ada di Jatim.

Pada kesempatan itu Emil juga menyambut baik rencana SKK Migas menyongsong target produksi 1 juta barel minyak per hari (BOPD) dan 12 miliar kaki kubik gas (BSCFD) di tahun 2030.

“Kami mendengar ada rencana untuk meningkatkan kapasitas produksi di minyak. Artinya ada peluang. Peningkatannya tadi kami lihat potensinya bisa meningkat hampir 40 persen,” katanya.

“Ini kan signifikan sekali dari 700 ribu barel menjadi 1 juta barel targetnya. Kita harap di Jatim juga mendapatkan potensi yang kurang lebih sama,” tutur Emil menambahkan.

Senada, Plt Deputi Pengendalian Pengadaan SKK Migas Rudi Satwiko menambahkan, jika pihaknya terus mendorong peran industri nasional maupun lokal di seluruh pelaksanaan aktivitas industri hulu migas.

Dengan adanya kegiatan ini, diharapkan terjadi kerja sama bisnis di antara pelaku usaha penunjang industri hulu migas, yang kemudian menciptakan dampak berganda bagi perekonomian nasional.

“Saat ini kalau dari sisi total mayoritas sudah mencapai kira-kira sekitar 63 persen serapan industri lokal,” kata dia.

“Tapi ini sampai bulan Mei 2022 target kita karena nanti masih ada kontrak-kontrak sampai akhir tahun maka minimum kita akan mengejar sampai 57 persen,” ujar Rudi, menambahkan.

Rudi mengungkapkan, selama ini serapan komponen industri buatan lokal paling besar adalah pendukung peralatan teknikal, seperti valve dan pipa.

“Paling besar karena sekarang ini sudah mulai banyak transisi teknologi, sekarang kehadiran daripada Industri teknikal seperti valve kemudian pipa yang dulu impor sekarang sudah banyak dibangun oleh pabrikan dalam negeri,” katanya.

Selain itu, bisnis di antara pelaku usaha industri hulu migas lokal dan nasional turut memperkuat kapasitas nasional, untuk mengejar target produksi 2030, sesuai roadmap SKK Migas menuju produksi minyak 1 juta barel dan gas 12 BSCFD di tahun 2030.

Hal ini sejalan dengan program pembinaan lingkungan, yang merupakan bagian dari program G-20.

SKK Migas sejak 2015 terus mendorong peningkatan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) di industri hulu migas untuk memberikan dampak positif bagi perekonomian nasional.

Upaya yang dilakukan SKK Migas tersebut membuahkan hasil sehingga terjadi peningkatan angka TKDN dari 50 persen di 2015 menjadi 58 persen pada pembelanjaan barang/jasa hulu migas per September 2021.

Capaian tersebut di atas target ditetapkan pemerintah sekitar 50 persen pada 2024 dan melebihi target 2021 yang ditetapkan SKK sendiri sebesar 57 persen.

Sementara itu, Kepala Divisi Pengelolaan Rantai Suplai dan Analisis Biaya SKK Migas Erwin Suryadi, menegaskan kembali peranan industri hulu migas yang masih menjadi kontributor utama bagi perekonomian nasional dan daerah.

Keberadaan industri tersebut, katanya, memberikan kontribusi positif bagi pendapatan sejumlah pemerintah daerah melalui dana bagi hasil migas, yang secara tidak langsung memberikan dampak positif bagi masyarakat luas.

“SKK Migas bersama dengan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) mendorong peningkatan peran industri nasional maupun lokal di seluruh pelaksanaan aktivitas industri hulu migas demi pencapaian target TKDN 2022 dan mengejar visi 2030,” ujar Erwin.

Salah satu usaha yang dilakukan SKK Migas, kata Erwin, adalah dengan mempertemukan kedua belah pihak (business matchmaking) untuk memanfaatkan peluang pengadaan barang dan jasa hulu migas.

“SKK Migas akan terus berupaya melaksanakan program kerja yang berkesinambungan dan berkelanjutan dengan tujuan untuk meningkatkan penggunaan barang/jasa dalam negeri di kegiatan hulu migas sesuai dengan amanah pemerintah,” ujarnya. (ant)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *