Kampung Pandean Tempat Bung Karno Lahir Sekarang Jadi Ikon Baru Surabaya

Kampung Pandean Tempat Bung Karno Lahir Sekarang Jadi Ikon Baru Surabaya

Surabaya – Pandean. Sebuah kampung di Kota Surabaya. Ikut kelurahan Peneleh, Kecamatan Genteng. Dalam beberapa tahun terakhir, nama Kampung Pandean itu semakin dikenal. Sebab, di kampung itulah diyakini Soekarno atau Bung Karno lahir. Tepatnya, di Pandean Gang IV Nomor 40. Bukan di Blitar.

Pandean termasuk kampung lawas di Kota Pahlawan. Dalam beberapa literatur dituliskan, pada masa masyarakat Hindu-Budha, kampung Pandean disebut salah satu sentra pembuat alat-alat peperangan berbahan besi. Di antaranya, keris, tombak, tameng dan sejenisnya. Alat-alat itu untuk memenuhi kebutuhan kerajaan.

Nah, nama Pandean itu konon juga diadopsi dari kata pandai atau pande. Sebuah pekerjaan dalam mengolah logam besi. Lalu, orang Jawa biasa memberikan imbuhan an pada tempat. Akhirnya, menjadi pandean. Dari hasil penelitian Balai Trowulan, di kampung itu juga ditemukan tempat pembakaran (jobong). Nah, keberadaan jobong itu disebut jadi satu penandanya

Bukan hanya makin dikenal. Karena diyakini Bung Karno lahir di satu gang kampung itu, belakangan Pandean juga telah berubah. Jadi destinasi wisata baru. Rumah yang diyakini sebagai tempat Sang Proklamator itu lahir, telah ditetapkan Pemkot Surabaya sebagai cagar budaya (heritage). Wujudnya semula sederhana. Kini, terasa lebih artistik setelah dirombak pemkot.

Upaya untuk meneguhkan Pandean sebagai tempat Sang Putra Fajar—sebutan lain Bung Karno—terus dilakukan. Terutama para kader PDI Perjuangan Kota Surabaya. Setiap Juni, kawasan itu terasa lebih semarak. Sebab, di bulan keenam pada kalender masehi itulah Bung Karno lahir. Tepatnya, pada 6 Juni 1901 atau 122 tahun silam.

Beragam kegiatan telah digelar PDIP Kota Surabaya. Minggu (5/6) sore, menandai peringatan hari lahir Bung Karno, juga dilaksanakan kegiatan santunan yatim piatu. Tempatnya juga di Pandean Gang IV Nomor 40. Hadir dalam acara itu Anggota DPR RI dari Fraksi PDIP Andreas Hugo Parera, ketua panitia nasional bulan Bung Karno, yang dibentuk DPP PDIP.

Tampak pula Adi Sutarwijono, Ketua DPC PDIP Kota Surabaya yang juga ketua DPRD Kota Surabaya, Sekretaris DPC PDIP Kota Surabaya Baktiono, dan beberapa kader lain. ’’Bersama anak-anak yatim piatu, kita doakan bersama Bung Karno, yang lahir di rumah kecil ini.  Semoga beliau mendapatkan tempat yang mulia, yang terbaik, di sisi Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa,” kata Andreas, memberikan sambutan.

Andreas berharap kampung Pandean, terutama Gang IV, makin terangkat lagi di skala nasional dan internasional. Dengan demikian, makin banyak masyarakat yang berkunjung. Terutama kaum muda, pelajar, mahasiswa, kaum milenial. ’’Lalu, kita menghayati bahwa di kampung Pandean Gang IV inilah titik start atau awal perjalanan hidup Soekarno,” ungkapnya.

Bung Karno, lanjut dia, semasa hidup dulu dikenal dekat dengan kaum muda. Anak-anak generasi penerus. ‘’Kita teladani beliau, kita serap api perjuangan Bung Karno untuk rakyat dan bangsa Indonesia,” lanjutnya.

Anak-anak yatim piatu yang diundang itu berasal dari Yayasan Panti Asuhan Ruqoyah, Kelurahan Peneleh. Mereka juga berasal dari Kampung Pandean atau belakangan sudah akrab disebut sebagai Kampung Soekarno,” ujar Sjukur Amaludin, ketua panitia.

Dalam kesempatan itu, Ketua RW 13 Kelurahan Paneleh Farida menyampaikan, pihaknya berterima kasih atas perhatian PDIP terhadap anak-anak yatim piatu. ’’Terima kasih telah memperhatikan anak-anak kami,” ucap dia.

Pada saat bersamaan, hadir pula Taufik Ismail, Ketua DPC PDIP Karawang, Jawa Barat. Dia bersama rombongan menyempatkan datang ke kampung Pandean. Ingin melihat dari dekat rumah lahir Bung Karno. “Saya bersama kawan-kawan habis dari Blitar, berziarah ke Makam Bung Karno. Lalu, kami ke Surabaya, mengunjungi rumah tempat Bung Karno lahir ini,’’ ujarnya.

Taufik juga berharap, rumah tersebut harus dijaga dan terus dirawat. Sebab, dia menyebut rumah itu menjadi salah satu cikal bakal Indonesia.

Sementara itu, Baktiono menyatakan, masyarakat Surabaya harus bangga karena Bung Karno terlahir di Kota Pahlawan. Dia menyebut, penulisan sejarah pada pemerintahan Orde Baru, Bung Karno disebut lahir di Blitar.

‘’Setelah Orde Baru jatuh, maka ditemukan fakta bahwa Bung Karno lahir di salah satu rumah di Kampung Pandean. Jadi, Bung Karno itu Arek Suroboyo,” kata politikus yang juga ketua Komisi C DPRD Kota Surabaya itu.

Ada Peran Bambang DH, Peter A. Rohi, dan Tri Rismaharini

Sebelumnya, pada Sabtu (4/6) lalu, komunitas penggiat sejarah Begandring Soerabaia, juga menggelar cangkrukan di Kafe Lodji, Jalan Peneleh. Mereka membahas Bung Karno lahir di Surabaya. “Ngobrol gayeng ini sebagai persiapan kami menyusun buku: Bung Karno Lahir di Surabaya. Dan, persiapan pembuatan film dokumenter Putra Sang Fajar,’’ ungkap Kuncarsono, pemandu acara sekaligus inisiator acara itu.

Kuncar, panggilan akrabnya, menyebut penemuan rumah kelahiran Bung Karno salah satunya atas peran Bambang D.H, saat menjadu Wali Kota Surabaya periode 2002-2010 dan almarhum Peter A. Rohi, wartawan yang kala itu memimpin Soekarno Institute. ’’Kita berutang budi pada Pak Bambang DH dan almarhum Pak Peter A. Rohi. Mereka yang melakukan penyelidikan dan riset tempat lahir Bung Karno di Surabaya,” ujar Kuncar.

Hadir  dalam diskusi itu antara lain Anggota DPR RI Andreas Hugo Parera dan pengurus PDIP dari Kota Surabaya maupun Jatim. Di antaranya, Adi Sutarwijono, anggota DPRD Kota Surabaya Budi Leksono, dan Khusnul Khotimah yang juga menjabat ketua Komisi D DPRD Kota Surabaya. Lalu,

Whisnu Sakti Buana, mantan Wali Kota  Surabaya dan penyanyi Andre Hehanusa.

‘’Kami mendukung penuh upaya menulis buku dan film dokumenter tentang Soekarno yang lahir di Surabaya. Sebab, masih banyak masyarakat yang mengganggap Bung Karno lahir di Blitar, seperti dinarasikan rezim Orde Baru. Jadi sejarah harus diluruskan, selurus-lurusnya,” kata Adi Sutarwijono.

Dalam kesempatan itu, Bambang D.H. menceritakan, penemuan fakta Soekarno lahir di Surabaya semula dipicu pernyataan almarhum Roeslan Abdulgani, sahabat Bung Karno dan mantan menteri luar negeri. Cak Roes, panggilan akrab Roeslan Abdulgani, juga asli kelahiran Kampung Peneleh.

’’Cak Roes mengatakan pada saya, bahwa Bung Karno lahir di Surabaya. Kemudian Pak Peter A. Roni yang waktu itu melakukan riset dan penelitian, memperkuat dengan data dan fakta, di antaranya berdasar kesaksian data sekunder. Sampai ditemukan rumah kecil di Pandean Gang IV Nomor 40,” ungkap pria yang kini menjadi anggota DPR RI itu.

Semasa Wali Kota Surabaya dijabat Tri Rismaharini, rumah tempat lahir Bung Karno di Pandean tersebut dibeli dari penghuni oleh pemkot. Kunci rumah telah diserahkan ahli waris pada 17 Agustus 2020. Tepat di Hari Kemerdekaan Indonesia. Cangkrukan itu bertambah gayeng dengan alunan suara khas penyanyi Andre Hehanusa dengan lagu Indonesia Tanah Air Beta.

’’Kawasan ini layak menjadi tempat anak-anak muda, kaum milenial, dengan sajian ragam kuliner Nusantara, yang menjadi kesukaan Soekarno. Semoga ini bisa diwujudkan. Merdeka!” kata Andre Hehanusa, yang juga membawakan lagu Kuta Bali. JPS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *