Panglima TNI: jangan ganggu pemilu

Panglima TNI: jangan ganggu pemilu

Kaltim  – Panglima TNI Jenderal TNI Moeldoko mengingatkan pihak-pihak yang mempunyai agenda mengacaukan pelaksanaan Pemilihan Umum 2014 agar tidak meneruskan niatnya.“Saya berharap tidak ada pihak yang mengganggu pemilu,” kata Moeldoko usai menyerahkan dana tangung jawab sosial perusahaan (CSR) perdana perusahaan tambang Litha Group di Kampung Batu-Batu, Berau, Kalimantan Timur, Minggu.

Panglima TNI mengemukakan itu menjawab pertanyaan wartawan mengenai spekulasi yang dilempar sejumlah kalangan mengenai kemungkinan terjadi “chaos” atau kerusuhan terkait pemilu.

Menurut Moeldoko, kondusivitas harus dijaga sepanjang penyelenggaraan pemilu legislatif dan pemilu presiden.

“Jangan sampai bangsa ini memasuki kondisi point of no return seperti Arab Spring,” katanya.

Arab Spring adalah istilah yang disematkan pada pergolakan di dunia Arab di mana rakyat melakukan pemberontakan untuk menjatuhkan pemimpinnya.

Pada kesempatan itu Panglima TNI juga kembali menegaskan kesiapan jajarannya untuk menjaga netralitas selama pemilu.

Menurut dia, netralitas TNI sudah disosialisasikan hingga jajaran prajurit tingkat bawah.

Sementara terkait penyerahan dana tanggung jawab sosial perusahaan (Corporate Social Responsibility – CSR), Moeldoko mengaku bersedia melakukan karena dana itu diberikan kepada masyarakat di sekitar lokasi tambang batu bara di daerah yang termasuk wilayah perbatasan.

Menurut Moeldoko, wilayah perbatasan perlu mendapat perhatian lebih, terutama terkait kesejahteraan warga, karena berpengaruh terhadap ketahanan nasional.

“Ketahanan nasional sulit terwujud kalau masih ada ketimpangan,” katanya.

Ia pun meyakinkan kedatangannya bukan dalam konteks bisnis, apalagi bisnis TNIS.

“Saya yakinkan juga, ini bukan bisnis TNI. Kehadiran saya tak ada korelasi dengan bisnis. Ini daerah perbatasan, saya tak ragu, saya support investor di perbatasan,” katanya.ant

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *