Laba Telkom Tumbuh Dua Digit Menjadi Rp 7,12 Triliun

Laba Telkom Tumbuh Dua Digit Menjadi Rp 7,12 Triliun

Bintang Pos, Surabaya – Di tengah ketatnya persaingan di sektor telekomunikasi, PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom) mencatat kinerja yang luar biasa pada semester pertama 2013 ini. Laba periode berjalan sebesar Rp 7,12 triliun atau naik 10,84 persen dibanding periode yang sama semester I 2012 sebesar Rp 6,42 triliun.

Kenaikan laba tersebut didukung kenaikan pendapatan sebesar Rp 40,16 triliun atau naik 9,36% dibanding periode sama tahun sebelumnya yang hanya Rp 36,72 triliun. Pertumbuhan laba yang mencapai dua digit itu jauh dari ekspetasi pengamat pasar modal dimana industri telekomunikasi saat ini hanya mencatat pertumbuhan 1 digit.

Telkom berhasil menyiasati kompetitifnya persaingan di sektor telekomunikasi dengan melakukan efisiensi usaha. Tidak hanya dari sisi biaya operasional, namun juga kemampuan manajemen untuk menekan utang. “Hal tersebut diharapkan dapat mendukung kinerja perseroan dan menjaga tata kelola perusahaan secara positif,” ujar Operation Vice President Public Relations Telkom, Arif Prabowo.

Selain itu, menurut dia, Telkom melakukan pengembangan usaha untuk meningkatkan kinerja perseroan. Sebagai informasi, tahun ini Telkom menargetkan pendapatan Rp 80 triliun dan untuk mencapai targetnya Telkom memperluas pasar ke luarnegeri, termasuk ekspansi bisnis ke 10 negara.

Pada semester pertama 2013 ini, perseroan mencatatkan total liabilitas naik menjadi Rp 46,72 triliun dari posisi Desember 2012 sebesar Rp 44,39 triliun. Ekuitas perseroan turun menjadi Rp 64,74 triliun pada semester pertama 2013 dari posisi Desember 2012 sebesar Rp 66,97 triliun.

Kas dan setara kas perseroan turun menjadi Rp 11,55 triliun pada 30 Juni 2013 dari posisi Desember 2012 sebesar Rp 13,11 triliun. Selain itu, Telkom membukukan laba selisih kurs naik menjadi Rp 100 miliar dari periode sama tahun sebelumnya rugi Rp 213 miliar.

Laba usaha perseroan naik menjadi Rp 13,84 triliun dari periode sama tahun sebelumnya Rp 12,30 triliun. Sementara laba per saham dasar perseroan naik menjadi Rp 372,08 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 333,97 miliar.

Telkomsel Juga Tumbuh Dua Digit

Pada semester I-2013, Telkomsel memperlihatan pertumbuhan kinerja keuangan dan operasioanal yang sangat mengesankan. Pertumbuhan pendapatan anak perusahaan Telkom yang bergerak dalam layanan seluler ini terutama didorong oleh pertumbuhan yang kuat dalam layanan data, disamping pertumbuhan layanan voice dan SMS yang juga tumbuh.

Pada Semester I-2013 ini, Telkomsel melanjutkan “tradisi” pertumbuhan dobel digit dengan keuntungan yang diraih sebesar Rp 8,57 triliun atau naik 17,5% dibandingkan semester I-2012 sebesar Rp 7,295 triliun.

Penopang semakin membaiknya kinerja Telkomsel tersebut adalah pendapatan sebesarRp 28,47 triliun atau naik 12% dibandingkan periode sama tahun lalu sebesar Rp 25,42 triliun.

Earning Before Interest Depreciation Amortization (EBITDA) selama semester pertama 2013 sebesar Rp 15,95 triliun naik 10,6% dibandingkan periode sama tahun lalu sebesar Rp 14,42 triliun. EBITDA Margin turun 0,7% dari 56,7% di semester pertama 2012 menjadi 56% di semester pertama 2013.

Pendapatan dari sektor pascabayar sebesar Rp 2,23 triliun atau naik 4,2% dibandingkan semester I-2012. Pendapatan dari sektor prabayar sebesar Rp 23,5 triliun naik 11,4% dibandingkan periode semester I-2012.

Per Juni 2013 Telkomsel memiliki 125,1 juta pelanggan dimana 2,3 juta di antaranya merupakan pelanggan pascabayar dan sebanyak 122,8 juta pelanggan prabayar. Ini berarti dibandingkan semester I-2012 pelanggan Telkomsel tumbuh 6,7% atau mendapatkan tambahan 7,9 juta pelanggan.

Selama semester I-2013 Telkomsel membangun 7.928 BTS baru dimana 5.395 unit adalah BTS 3G. Total BTS on air hingga akhir semester I-2013 sebanyak 62.225 unit atau terbanyak di antara operator selular di Indonesia.

Tiga Program Utama 2013

Telkom menjadikan penguatan Telkomsel, pengembangan broadband dan ekspansi internasional sebagai fokus bisnis Tahun 2013. Ketiga fokus tersebut dipilih untuk mempertahankan pertumbuhan kinerja tahun 2013 di atas rata-rata pertumbuhan industri.

Pengembangan broadband akan difokuskan pada program Indonesia Digital Network (IDN) 2015. Melalui IDN 2015, Telkom memproyeksikan 20 juta  broadband (homepass) serta pembangunan jaringan serat optik melalui program Indonesia Digital Ring (ID Ring) hingga akhir tahun 2015. ID Ring merupakan penggelaran infrastruktur backbone fibre optic Telkom yang akan menghubungkan seluruh wilayah Indonesia.

Untuk ekspansi internasional beberapa negara yang sudah dilakukan, antara lain di Timor Leste, Australia, Singapura, dan Hongkong. Dalam waktu dekat Telkom  akan melebarkan sayap ke beberapa negara lainnya.

Best of The Best Provider of The Year
Kinerja mengesankan yang ditunjukan Telkom tersebut ternyata sejalan dengan penilaian Frost & Sullivan. Lembaga internasional yang bergerak bidang konsultasi dan analisis bisnis berbasis riset asal Amerika Serikat tersebut baru-baru ini menobatkan Telkom sebagai “Best of The Best Service Provider of The Year” dalam ajang Asia Pasific ICT Award di St Regis, Singapura (17/3), sementara PT Telekomunikasi Seluler (Telkomsel) meraih penghargaan “Best Wireless Service Provider of the Year”.

Penghargaan tersebut dipandang bukti pencapaian kinerja dan terobosan Telkom Group yang luarbiasa dalam industri dan layanan ICT. Pencapaian ini menunjukkan pengakuan internasional terhadap komitmen Telkom Group dalam memberikan layanan yang terpercaya bagi masyarakat Indonesia.

Predikat “Best of The Best Service Provider of The Year”, diberikan karena lembaga konsultan internasional tersebut memandang Telkom  mampu tampil memberikan kontribusi maksimal dan sangat mempengaruhi industri telekomunikasi nasional. (rbk)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *