Korut peringatkan latihan militer Korsel-AS akan sulut ketegangan

Korut peringatkan latihan militer Korsel-AS akan sulut ketegangan

Bintang Pos, Seoul – Korea Utara, Rabu, memperingatkan bahwa pelatihan militer bersama Korea Selatan-Amerika Serikat yang dijadwalkan pertengahan Agustus akan kembali menyulut ketegangan di Semenanjung Korea.

Latihan tahunan Ulchi Freedom Guardian (UFG), yang bertujuan untuk meningkatkan sikap defensif dua negara sekutu terhadap serangan potensial Korea Utara itu, dijadwalkan berlangsung di Korea Selatan bulan depan, demikian laporan Yonhap.

UFG adalah salah satu dari dua besar latihan bersama militer Korea Selatan dan Amerika Serikat yang telah diadakan setiap tahun sejak tahun 1970. Korut secara rutin mengecam latihan tersebut sebagai persiapan untuk perang.

“Korea Selatan dan Amerika Serikat berencana untuk melakukan latihan militer bulan depan dengan melibatkan Komando Perserikatan Bangsa Bangsa,” kata satu artikel yang dimuat oleh Rodong Sinmun, organ Partai Pekerja Korea Utara.

Peringatan itu datang setelah negara komunis itu meningkatkan ketegangan ke posisi tertinggi sepanjang masa dalam beberapa dekade karena Pyongyang melakukan uji coba meledakkan perangkat nuklir ketiga pada Februari dan mengancam melakukan serangan nuklir terhadap Korea Selatan dan Amerika Serikat.

Surat kabar resmi itu menyalahkan Komando PBB (UNC) karena meningkatkan ketegangan, mengklaim lembaga itu harus dibubarkan untuk mengurangi ketegangan.

UNC adalah struktur komando terpadu untuk pasukan multinasional pimpinan AS yang didukung Korea Selatan dalam perang melawan invasi militer Korea Utara pada konflik Korea tahun 1950-53.

Rodong Sinmun mengatakan komando adalah organisasi sah dan momok yang perlu dibubarkan. “Pyongyang telah meminta pembubaran UNC pada peringatan ke-60 Perjanjian Gencatan Senjata ditandatangani.”

Merujuk dampak lain latihan militer AS yang melibatkan Korea Selatan pada Maret, Korea Utara pada April menarik pekerjanya dari Kompleks Industri Kaesong dan dengan demikian menghentikan kegiatan kompleks industri bersama antar-Korea di kota perbatasan Kaesong.

Kedua Korea telah mencoba untuk menghidupkan kembali Kompleks Industri Kaesong tersebut, yang dianggap simbol utama perbaikan hubungan antar-Korea dengan menggelar enam putaran pembicaraan pada Juli, namun gagal menyepakati prasyarat untuk dimulainya kembali kegiatan industri tersebut.(ant)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *