Bupati Ra Latif  dorong percepatan Vaksinasi ke Pondok Pesantren

Bupati Ra Latif dorong percepatan Vaksinasi ke Pondok Pesantren

Nusantara7.com, Bangkalan – Bupati Bangkalan R. Abdul Latif Amin Imron sering turun ke bawah (turba) demi mendorong percepatan vaksinasi. Bupati yang disapa Ra Latif itu mendatangi Pesantren Taman Sari di Desa Pakaan Dajah, Kecamatan Galis, Selasa (12/10).

Di lembaga itu, Ra Latif memantau pelaksanaan vaksinasi terhadap santri-santriwati dan menandatangani prasasti gedung baru SMK Taman Sari. Vaskinasi dilakukan kepada santri dan santriwati yang berusia 12 tahun ke atas.

Mereka berasal dari pesantren setempat dan Ponpes Darul Adab. Bupati Ra Latif mengaku bangga karena ratusan santri tersebut bersedia menjalani vaksinasi. ”Kami berharap santri yang sudah divaksin dapat menginformasikan kepada teman dan keluarganya bahwa vaksin itu halal dan aman,” imbau mantan wakil ketua DPRD Bangkalan itu.

Jangkauan vaksinasi terus diperluas dan semakin dimasifkan. Harapannya, bisa mempercepat capaian vaksinasi dan terbentuknya kekebalan komunal di masyarakat. ”Kami memang menyasar lembaga ponpes agar segera memenuhi target vaksinasi,” katanya.

Menurut Ra Latif, capaian vaksinasi di empat kabupaten di Madura menjadi perhatian Pemprov Jatim. Untuk itu, satgas Covid-19 Bangkalan terus berupaya mempercepat capaian vaksinasi agar segera mencapai target.

Sebenarnya, persentase capaian vaksinasi di Bangkalan jauh lebih baik dibandingkan tiga kabupaten lainnya di Madura. ”Setiap hari di Bangkalan dilaksanakan vaksinasi. Mudah-mudahan masyarakat sesegera mungkin memanfaatkan vaksin yang disediakan agar capaian kita bisa lebih baik lagi,” harap Ra Latif.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Bangkalan Agus Zein menambahkan, capaian vaksinasi di Kota Salak terus meningkat. Tidak lepas dari meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap pentingnya vaksinasi. Kesadaran itu muncul berkat kerja keras seluruh elemen satgas di tingkat kabupaten.

Mulai dari satgas Covid-19 Bangkalan, kecamatan, dan desa. Juga diperkuat dengan komunikasi dan koordinasi dengan para tokoh masyarakat, khususnya kiai. ”Dampak dari keberhasilan komunikasi dengan berbagai tokoh, vaksinasi dapat dilaksanakan di lingkungan terkecil secara masif,” terangnya. ram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *